Pages

Subscribe:

Labels

Sabtu, 25 Mei 2013

Minggu, 26 Mei 2013~

Udah setahun aku ngebiarin blog aku yang satu ini bersarang laba-laba. Fungsi blog ini menurut aku sih bukan untuk dibaca orang, tapi cuma ntuk menyalurkan isi otak aku, curhat, ya ngeluarin uneg-uneg. Akhir-akhir ini hidup aku selalu diribetkan dengan yang namanya cowok. Faridansyah lah, Ricky Yudha lah, bla bla bla. I don't really care.

Rasanya udah cukup banget deh aku disakitin cowok. Aku tipe orang yang flirty, jadi aku bisa gampang ngolah cowok, meskipun aku ngga bener-bener sayang sama dia. Dan mungkin korban aku kali ini Ricky Yudha sama Julio Risma Aritonang. Sama Julio sih belum jadian, tapi bisa aja aku kalo mau jadian. Balikan sama Heru? Bisa aja. Aduh sok banget ya, dengan tampang yang pas-pasan ini pengennya punya banyak cowok.

Susah nemuin orang yang tepat buat aku, yang istilahnya 'gue banget'. Suka sih gampang, bener-bener sayang dan jatuh cintanya ini yang susah. Terkadang aku suka amaze sama temenku Bella, yang bisa gampang banget jatuh cinta. Dan tau gak hal yang paling aku sebelin kalo jatuh cinta/pacaran? Kenangan dan move on.

Itu 2 hal yang paling susah. Kenangan itu bikin kita teringat terus, galau, susah move on, lupainnya juga susah. Paling enak kalo pacaran LDR, kenangannya paling cuma kata-kata yang di telepon/SMS, itupun bentar aja juga udah lupa. Perlakuan dan perbuatan itu yang pastinya ngena banget. Tempat-tempat kenangan, di mana kita dulu pernah ke situ bareng sama mantan kita, aduh pedih rasanya.

Untung pas putus sama Faridansyah kali ini, aku nggak parah-parah banget galaunya (meskipun air mata tetep keluar juga). Aku masih bisa kontrol diri aku. Aku teringat sama sebuah film yang judulnya "The Joy Luck Club". Di film itu ada kata-kata yang intinya "kamu itu sangat berharga, nilaimu itu sangat tinggi dibandingkan dia (cowok)". Itu yang sebenernya juga bikin aku kuat.

Jangan tangisi cowok yang nggak pantes kita tangisi. Kita itu sangat berharga. Itu sepertinya pelajaran intinya. Aku udah coba dan rasanya cukup lumayan. Lagu Demi Lovato yang Skyscraper juga nguatin aku banget. Rasanya gak ada yang bisa ngancurin aku. Aku harus kuat apapun yang terjadi. Dan tau apalagi yang paling rawan dari sebuah perpisahan? Akankah kami masih berhubungan?

Di kasus aku yang terakhir ini, aku uda males banget ngeliat semua hal tentang Faridansyah supaya lebih cepat move on, dan itu biasanya sangat ampuh karena aku udah sering nyoba. Aku hapus dan unfollow semua akunnya, mulai dari Facebook, Twitter, Wechat, Instagram, Line, Foursquare, dan Path (dia anak yang sangat aktif di sosial media -_-). Nomor HP-nya sama SMS-nya juga aku hapus, pokoknya jangan ada yang membekas dari dia. Termasuk foto-fotonya di HP sama laptopku.

Dan dia sadar akan hal ini. Dia menyayangkan kelakuanku. Katanya, dia masih pengen berteman, menjalin silahturrahmi. Bagi dia mungkin mudah. Tapi buat aku yang masih terus nyoba move on ini? Gak semudah itu. Apalagi kalo misalnya liat postingan-postingan dia, rasanya pedih banget, JLEB ke dalam hati. Rasa cemburu kalo dia nge-tweet sama cewek-cewek, atau tweet-tweet pedasnya yang aku rasa itu buat aku, padahal bukan.

Setiap orang punya cara beda-beda buat move on dan itulah caraku. Lagian aku juga udah jadian sama Ricky Yudha. Aku takutnya dia bakal jadi korban aku. Ya kalo baru putus gini biasanya aku cari pelarian dulu baru nanti nanti bisa nemuin cowok yang bener-bener aku sayang dan cinta. Aku yakin banget aku nggak bisa sepenuhnya sayang sama Ricky. Tapi bener kata orang-orang, jangan terlalu cinta, bisa-bisa ujung-ujungnya jadi benci. Itu bener. Terbukti banget sama perasaanku ke Indra, Gempur, sama Faridansyah. Aku benci liat mereka, benci banget.

1 komentar:

Poskan Komentar