Pages

Subscribe:

Labels

Selasa, 28 Oktober 2014

Selasa, 28 Oktober 2014~

Hai, hari ini lagi pengen ngungkapin perasaan di hati ini *ceileh*. Ya, pokoknya kalo kita ngga nyalurin perasaan hati kita kayaknya semua numpuk dan bakal jadi beban. Berhubung aku terlalu pengecut buat curhat hal-hal sensitif ini sama orang, yang mungkin aja malah memperburuk keadaan, mending aku ceritain di blog aja. Rasanya semuanya bisa keluar kayak air tanpa ada yang perlu aku sembunyiin.

Oke, first, ini mungkin permasalahan yang lagi muter-muter di kepala aku. Kemana sih semua temen-temen deket aku di kampus? Ya, yang dulu kami akrabnya minta ampun, sekarang uda ngga lagi. Ya mungkin penyebabnya aku kurang gaul buat mereka kali. Ya mereka sepertinya uda punya temen-temen baru yang gaul kelas keles banget *huft samp ribet ngucapinnya* and I'm all nothing. I'm not pretty, famous, white, fashionable, rich, and something like that lah.

Dulu kami kemana-mana selalu bareng, susah senang bareng, sekarang? Bahkan mereka ngeskip aku dari acara surprise ulang tahun salah satu dari kami, can you imagine that? Dan begitu aku tanya, cuma dibilang 'lupa'. Lupa? Gila, ternyata secepat itu aku uda diskip dari pikiran mereka, gampang banget bilang lupanya. Memangnya aku pernah lupa sama mereka? Apapun yang aku lakuin aku itung semuanya, kalo ngga lengkap aku ngga enakan sendiri.

Tapi ya itulah hidup, emang selalu ada yang datang dan pergi. Dan kita ngga bisa memaksa orang untuk tetap stay sama kita. Ya kalo memang saatnya pergi, kita harus merelakannya. Ya berarti itu bukan sesuatu yang longlasting buat kita. Karena yang terbaik itu memang yang udah datang tapi ngga pernah pergi alias stay 'till the end of the time.

Tapi kenyataannya emang uda ada yang pergi sebelum 'till the end of the time. Dan aku menerimanya, karena itu hukum alam. Tapi toh semua yang pergi akan berganti dengan yang baru, yang mungkin lebih baik dari sebelumnya. Jadi percaya aja rencana Allah pasti indah. Aku ngga boleh dan ngga akan merasa kesepian.

Dan semakin lama aku buka Instagram aku semakin muak. Karena foto couple itu jumlahnya makin banyak dan mau ngga mau bikin aku ngomong dalam hati 'kapan ya aku kayak gini', 'ih pengen deh punya pacar yang romantis kayak gini', 'ih sweet banget sih mereka, bikin envy', atau yang lain sebagainya lah. Cuma memang semenjak awal Agustus kemaren aku single dan sekarang pun ngga ada deket sama siapa-siapa. Sempat sih deket sama 3 orang cowok tapi ujung-ujungnya failed semua. Ya mungkin emang ngga cocok, oke -_-

Beberapa bulan aku sih enjoy-enjoy aja sama keadaan single. Tapi semenjak kekepoan Instagramku kumat, rasa ngenes dan lonely itu makin dalam. Ya kalo kata Dagelan sih, setiap makhluk hidup diciptakan berpasang-pasangan, nah kalo yang ngga punya pasangan itu namanya bukan makhluk hidup -_- Lah kan makin jleb aja rasanya. Ya, I need someone. Really really deh pokoknya, cuma siapa yang bisa dijadikan? Iya keles masa tukang becak juga aku jadiin.

Mungkin sekarang aku harus nyari kebahagiaan aku sendiri. Bukan dari hal-hal mainstream yang dulu biasa aku lakuin. Aku pengen gabung kesana-kesini tanpa mesti terikat temen. Peduli amat mau ada temen atau ngga di dalemnya, toh nanti kan di tempat baru itu kita bakal ketemu temen baru lagi, pergaulan makin luas, dan manatau ada jodoh di antara mereka itu *ehem* *lah* *tetep ngarep*. Huft, sekarang udah lumayan lega sih karena udah numpahin semuanya disini. Semoga aja ke depannya semuanya semakin baik, amin!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar