Pages

Subscribe:

Labels

Rabu, 05 Juni 2013

Rabu, 5 Juni 2013~

Kembali meninggalkan blog dalam keadaan lumutan, karena kesibukan yang entah apa itu. Uda sekian lama ini aku begadang terus, kayak kalong. Siang jadi malam, malam jadi siang. Mau update blog ini pun rasanya males, lupa-lupa aja. Padahal banyak peristiwa penting yang harusnya aku abadikan. Kalo udah lama gini aku pasti udah lupa kejadian hari-hari kemarin.

Yang aku ingat nih, aku buat SIM. Aku nggak ngerti sama sistem buat SIM di Indonesia ini. Aku nggak tau apa yang namanya SIM tembak itu boleh apa nggak. Yang jelas biar gak ribet ikut-ikut tes, orang tuaku bikinin aku SIM dengan cara ditembak.

Apalagi ya? Aku nggak mau deh masuk universitas dengan cara curang, biar pake usaha aku sendiri. Emang aku segitu bodohnya apa sampe apa-apa harus dibantu, SIM aja nembak. Kalo aku nggak lewat di USU atau dimanapun itu berarti itu bukan rejeki aku, setiap orang kan punya rejeki masing-masing. Kalo aku sih orangnya terlalu santai, nggak begitu panikan. Karena menurutku, dimanapun kuliahnya, semua tergantung individunya. Masuk di PTN atau universitas yang bagus itu adalah gengsi, dan aku termasuk rada bodo amat sama gengsi.

Dan... teman-temanku setiap hari semakin bertambah banyak aja berkat caricinta.detik.com. Macam-macam modelnya, banyak yang freak juga. Dan semakin lama, aku semakin selektif dalam berteman. Kayak ada seleksi otomatis. Kalo ngga ada seleksi, mungkin amu udah pusing banget ngadepin temen-temen baruku , apalagi yang tergolong *herp* atau menganggap aku *herp*. Aku juga suka sebel sama cowok-cowok yang suka ngegombalin aku, aku nggak suka digombalin di awal, aku bukan tipe orang kayak gitu.

Aku sebel terlalu dianggap cewek, terlalu diatur2, mesti gini, mesti gitu, terlalu dikhawatirin seolah-olah aku ini anak TK. Memang itu sebuah bentuk perhatian, tapi sayang, aku cuma bisa ngeh diperhatiin gitu sama pacar (yang bener-bener aku sayang). Di luar daripada itu aku GELI (kayak kata Raditya Dika).

Lebih baik aku bermain-main di dunia 1cak yang isi kepalanya sebagian besar sama kayak aku, meskipun kadang banyak banget post garing dan nggak aku mengerti, tapi anak-anak 1cak itu udah klop aja kalo berteman.

Aduh, sungguh aku ngga tau mau nulis apalagi karena kronologi kehidupanku udah berantakan semenjak aku jadi kalong. Sebaiknya aku memperbaiki pola hidupku dulu.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar